Pemerintah Tunda Penerapan Program B40 Tahun ini

Direktur Jenderal Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi (EBTKE) Kementerian ESDM, Dadan Kusdiana, mengatakan besar kemungkinan program biodiesel 40 persen (B40) tak dijalankan tahun ini.

Batalnya rencana penerapan B40 dikarenakan harga BBM saat ini mengalami penurunan. Di sisi lain, harga sawit sedang meningkat, sehingga B40 diproyeksi membutuhkan insentif biodiesel yang lebih besar dari B30.

“Per tahun ini saya tidak melihat kita akan meningkatkan B30 jadi B40. Tapi secara teknis kita siapkan,” ujar Dadan dalam konferensi pers Ditjen EBTKE, Kamis (14/1).

Insentif untuk B30 sendiri, kata Dadan, nilainya mencapai Rp 46 triliun dengan jumlah kuota 9,2 juta kilo liter (KL). Angka ini juga sudah melalui hitung-hitungan yang dikoordinasikan Kemenko Perekonomian.

“Ada duitnya? Insya Allah untuk tahun ini ada dengan adanya perubahan tarif untuk pungutan ekspor. Kalau untuk B40 ada tidak duitnya? Itulah salah satu kenapa kita tidak jadi terapkan B40 di tahun ini, selain konsumsi BBM tidak nambah, harga sawit lagi bagus,” jelas Dadan.

Selanjutnya

pemerintah tunda penerapan program b40 tahun ini

Meski begitu, pihaknya telah menyiapkan unsur B40 secara teknis. Misalnya spefisikasinya seperti persentase air dan tingkat kontaminan pengotornya dan sebagainya.

“Ini sudah diuji, kita sudah punya calon bahan bakarnya. Komposisinya harus seperi ini,” katanya.

“Kita juga sudah tes di engine, di mobil, sudah lolos 1.000 jam. Kalau dulu kan di jalan raya, karena kemarin pandemi, kita pakai di lab (laboratorium), 1.000 jam, kalau kecepatan 50 km per jam, maka untuk jarak 50.000 km. Sama, dulu juga kita 40.000 km,” jelasnya.

Adapun untuk tahun ini, target penyerapan B30 mencapai 9,2 juta KL. Jika B30 diupgrade ke B40, maka dinaikkan 10 persennya, atau terdapat penambahan 1,5 juta KL.

“Masih cukup, masih bisa. Kita tinggal pastikan di Pertamina nggak kelebihan solar, kalau kita naik di sini di sana kan ‘kempes’ ya dan sebaliknya, makanya ini dijaga,” tutur Dadan.

Reporter: Athika Rahma

Sumber: Liputan6

Baca juga:
Ada Pandemi, Penyerapan Biodiesel Turun Jadi 8,4 Juta KL di 2020
Pemerintah Catat Negara Hemat Devisa Rp38,31 T dari Pemanfaatan Biodiesel di 2020
Pemerintah Tetapkan Kuota B30 di 2021 9,2 Juta KL
Harga Biodiesel Desember 2020 Naik Menjadi Rp 9.505 per Liter
Indonesia Getol Garap Biodiesel, Tengok Kerugian Akibat Penurunan Ekspor CPO
Defisit CPO Diprediksi Capai 108,63 Juta Ton di 2025

Berita terkait: