Klaster Rizieq Shihab di Petamburan Bertambah: 30 Orang Positif Corona

– Jumlah orang terkonfirmasi positif Covid-19 akibat kerumunan pemimpin Front Pembela Islam (FPI) Muhammad Rizieq Shihab di Petamburan , Jakarta Pusat kembali bertambah jadi 30 orang per Minggu (22/11/2020).

Plt. Dirjen Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kementerian Kesehatan, Budi Hidayat mengungkapkan bahwa ada penambahan kasus positif Covid-19 sebanyak 23 orang di Petamburan dari sebelumnya 7 orang, sementara di Tebet, Jakarta Selatan belum ada penambahan tetap 50 orang.

“Ditemukan di Tebet total 50 kasus positif dan di Petamburan sebanyak 30 kasus,” kata Budi dalam jumpa pers dari Gedung BNPB, Minggu (22/11/2020).

Kemudian Kemenkes juga tengah menunggu hasil test 15 orang yang ikut dalam kerumunan Rizieq saat meresmikan Masjid di Mega Mendung, Bogor pekan lalu.

Baca Juga: Dikabarkan Sakit, Habib Rizieq akan Jalani Tes Swab Covid-19

“Dan di Mega Mendung terdapat 15 sedang menunggu hasil pemeriksaan (sampel),” ujar Budi.

Sebelumnya, Satuan Tugas Covid-19 mengumumkan bahwa per Jumat (20/11/2020) kemarin sudah ada 20 orang positif Covid-19 di Mega Mendung akibat kerumunan Rizieq.

Hasil ini didapatkan dari pelacakan atau tracing kasus Covid-19 melalui serangkaian tes usap atau Tes Swab PCR.

Budi meminta semua orang yang terlibat dalam kerumunan Habib Rizieq harus karantina mandiri selama 14 hari, jika muncul gejala Covid-19 segera memeriksakan diri ke fasilitas kesehatan terdekat.

Setiap orang yang masuk dalam daftar kontak erat klaster kerumunan Rizieq juga diminta untuk kesadaran diri memeriksakan diri atau mengikuti prosedur pemeriksaan dari tenaga kesehatan.

Baca Juga: Soal Rapid Test Warga Petamburan, Kapolda: Dibujuk, Jangan Diancam

Pemerintah, kata Budi telah menyiapkan pusat karantina khusus bagi pasien Covid-19 di Rumah Sakit Darurat di Wisma Atlet, Kemayoran, Jakarta.

“Gejala seperti gejala batuk, pilek, sesak nafas, sakit tenggorokan serta hilang indera perasa, segera kunjungi Puskesmas terdekat untuk dilakukan tes usap atau Tes PCR,” imbuhnya.

Lebih lanjut, pihaknya juga menekankan kepada seluruh tokoh umat maupun siapapun yang memiliki peran penting dalam suatu komunitas tertentu agar lebih bijak serta memberikan keteladanan kepada masyarakat tentang pentingnya penerapan protokol kesehatan.

Berita terkait: