Hal-Hal yang Harus Diperhatikan Sebelum Investasi Bitcoin

Berdasarkan data CoinDesk, harga bitcoin mencapai rekor tertinggi lebih dari USD 41.000 pada Jumat (8/1). Saat ini, bitcoin memiliki nilai pasar lebih dari USD700 miliar, dan sebagai hasilnya, mendorong nilai seluruh pasar mata uang kripto untuk melampaui USD1 triliun untuk pertama kalinya.

“Mungkin akan menjadi USD 100.000, lalu USD 150.000, lalu USD 200.000. Pada periode apa? Saya tidak tahu. (Mungkin) 5 atau 10 tahun, tapi itu terus berlanjut,” kata Chamath Palihapitiya, pendiri dan CEO Social Capital, dilansir CNBC Make It.

Dengan semua hype, banyak orang bertanya-tanya apakah mereka harus berinvestasi dalam bitcoin. Tetapi cryptocurrency juga menciptakan beragam kekhawatiran. Beberapa khawatir bahwa bitcoin adalah gelembung, terlalu berisiko untuk diinvestasikan atau rentan terhadap penipuan.

Berikut hal-hal yang harus diperhatikan sebelum investasi bitcoin, menurut beberapa pakar.

Risiko

Editor buletin fintech FIN dan kontributor CNBC, James Ledbetter mengatakan, dibandingkan dengan kebanyakan investasi, bitcoin adalah investasi yang sangat tidak stabil dan berisiko tinggi. Sebab, harga bitcoin bisa meroket namun kemudian terjun bebas dengan cepat.

“Jika Anda melihat secara historis pada harga bitcoin, ada beberapa kejadian di mana itu benar-benar melonjak dan kemudian jatuh dengan sangat cepat,” kata Ledbetter.

Meskipun itu bisa berarti keuntungan besar, itu juga bisa berarti kerugian besar. Itulah mengapa beberapa, seperti investor Mark Cuban, menyamakan bitcoin dengan perjudian dan menyarankan investasi hanya sebanyak uang yang Anda mampu untuk kehilangan.

“Anda setidaknya harus siap secara mental dan finansial agar (kehancuran) bisa terjadi lagi. Itu bisa terjadi besok,” imbuhnya.

Salah satu pendiri hedge fund cryptocurrency Morgan Creek Digital Aset dan investor bitcoin, Anthony Pompliano mengatakan, meskipun harga jualnya tinggi, Anda dapat membeli dan membeli bitcoin sekecil USD5 karena ada kemampuan untuk membeli saham pecahan yang disebut satoshi.

Apakah dompet bitcoin aman?

Pada bulan Juli, peretasan Twitter yang meluas membobol banyak akun selebriti, termasuk akun Presiden terpilih Joe Biden, mantan Presiden Barack Obama dan CEO Tesla Elon Musk, dalam penipuan bitcoin. Akibatnya, ratusan ribu dolar bitcoin telah ditransfer dengan alasan palsu.

Bagi banyak orang, ini menimbulkan pertanyaan seputar keamanan bitcoin. “Ada banyak contoh pencurian dan penipuan bitcoin yang menurut saya akan memberikan jeda bagi investor rata-rata, terutama jika Anda akan berinvestasi dalam jumlah besar. Saya pikir itu adalah ketakutan yang sah. Tapi ini juga berlebihan,” kata Ledbetter.

Karena meskipun bitcoin memungkinkan pengguna untuk bertransaksi tanpa mengungkapkan informasi atau identitas pribadi (berpotensi membuat penipuan lebih mudah), itu tidak sepenuhnya anonim.

Setiap transaksi bitcoin didokumentasikan di buku besar digital yang disebut blockchain, di mana “dompet” mata uang kripto pengguna direpresentasikan sebagai rangkaian unik angka dan huruf acak. Melalui ini, scammer berpotensi dapat dilacak setelah fakta.

Selain itu, bitcoin sangat sulit diretas berkat blockchain. Untuk meretasnya, Anda harus mengambil alih jaringan, dan untuk mengambil alih jaringan, Anda akan memerlukan jaringan komputer Anda sendiri yang beroperasi 24/7, dan untuk melakukan itu, biayanya miliaran dolar.

Menurut situs Federal Trade Commission (FTC), penipuan mata uang kripto adalah cara populer bagi penipu untuk mengelabui orang agar mengirim uang, dan sebagian besar penipuan dapat muncul sebagai email yang mencoba memeras seseorang, skema rujukan rantai online, atau investasi palsu dan peluang bisnis.

“Ini tidak seperti ada sesuatu yang secara intrinsik tidak aman tentang bitcoin itu sendiri, lebih pada bagaimana orang menangani atau mengelolanya,” kata Ledbetter.

Bisakah bitcoin diubah menjadi fiat dan ditransfer?

Saat ini, sebagian besar transaksi bitcoin utama dilakukan dengan mengonversi bitcoin ke mata uang fiat, seperti dolar AS. Misalnya, PayPal mengumumkan bahwa pada tahun 2021, konsumen akan dapat menggunakan mata uang kripto sebagai sumber pendanaan untuk pembelian.

Tapi yang sebenarnya berarti adalah ketika pengguna membayar dengan bitcoin, itu akan langsung dikonversi ke mata uang fiat. dan transaksi akan diselesaikan dengan pedagang PayPal dalam mata uang fiat, menurut situs web PayPal.

Dan sampai sekarang, proses mentransfer bitcoin ke akun lain dan mengubahnya ke mata uang yang berbeda, baik dolar AS atau cryptocurrency lainnya, adalah “kikuk” dan memakan waktu.

“Selain itu, jika Anda menggunakan bitcoin untuk transaksi, Anda benar-benar perlu membaca rinciannya. Biasanya ada biaya yang terkait dengan transaksi tersebut, tetapi beberapa di antaranya mungkin akan sedikit berkurang seiring waktu,” kata Ledbetter.

Di masa depan, diprediksi inovasi akan menghasilkan teknologi yang memudahkan pembelanjaan bitcoin dengan transaksi yang lebih cepat, lebih murah, lebih efisien, lebih bermanfaat.

Lindung nilai terhadap inflasi

Mereka yang mendukung bitcoin sering mengatakan itu adalah lindung nilai terhadap inflasi dan dolar AS, dan itu akan bertahan dari keruntuhan ekonomi atau infrastruktur, membandingkannya dengan emas.

“Jika Anda memikirkan struktur setiap mata uang di dunia, mereka bersifat inflasi dan dikendalikan oleh pemerintah. Dan pemerintah itu memiliki sekelompok kecil orang yang membuat keputusan tentang apa yang terjadi dengan mata uang itu,” kata Pompliano.

Karena pasokan bitcoin terbatas dan dikendalikan oleh kode komputer, Pompliano berpendapat bahwa itu adalah pelindung terbesar daya beli. Seperti emas, tidak ada pertanyaan bahwa bitcoin dapat menjadi lindung nilai terhadap inflasi, tergantung pada kerangka waktu saat Anda membeli dan apakah disimpan atau dijual.

Namun, Ledbetter mencatat, bitcoin jauh lebih tidak stabil daripada emas. “Selama bitcoin naik, tentu saja, itu adalah lindung nilai yang bagus terhadap inflasi, tetapi juga bisa turun, dan karena itu, Anda kehilangan uang. Anda tidak hanya tidak mengikuti inflasi, Anda benar-benar kehilangan modal.”

“Negara-negara akan mengambil langkah-langkah untuk melindungi mata uang mereka dan kemampuan mereka untuk mengenakan pajak, jadi semakin banyak orang yang percaya ini lebih dari sekadar penyimpan nilai, semakin besar risiko intervensi pemerintah yang mereka hadapi.”

Baca juga:
Bitcoin Tembus Harga Tertinggi Sepanjang Sejarah
Beli Bitcoin di Triv Pakai ShopeePay, Dapat Cashback 30 Persen
Cara Mendapatkan Bitcoin Gratis yang Mudah, Pahami Penggunaannya
Symblox dan Velas Tingkatkan Blockchain Jadi Teknologi Keuangan Lebih Efisien
Asep Kripto Dinilai Jadi Solusi Atasi Keuangan Konvensional
Remitano Tawarkan Fleksibilitas Jual-Beli Aset Kripto

Berita terkait: