Ahli Polisi Disebut Hanya Menebak-nebak soal Penyebab Kebakaran Kejagung

– Dugaan unsur kelalaian yang menyebabkan kebakaran gedung Kejaksaan Agung RI disebut berasal dari bara atau api yang menyala. Hal tersebut merujuk pada hasil analisis teori probability aproach alias pendekatan kemungkinan yang dilakukan oleh pihak Puslabfor.

Pernyataan itu disampaikan oleh saksi ahli yang dihadirkan oleh Jaksa Penuntut Umum bernama Nurcholis dalam sidang di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Senin (22/2/2021).

Dia merupakan ahli forensik yang juga menjabat sebagai Kasubdit di Direktorat Laka Bakar Puslabfor. Dia merupakan tim pemeriksa yang turut ikut dalam olah tempat kejadian perkara (TKP). 

Kuasa hukum keenam terdakwa kasus tersebut, Arnold JP Nainggolan mempertanyakan penggunaan teori Probability Approach dalam menentukan penyebab kebakaran gedung tersebut. Menurutnya, teori tersebut hanya merujuk pada kemungkinan saja.

Baca Juga: Soal Penyebab Gedung Kejagung Terbakar, Begini Kata Ahli dari Puslabfor

“Apa tujuan kami dari (menanyakan) teori kemungkinan itu bahwasanya ahli (menyebut) masih memungkinkan kebakaran gedung ini terjadi akibat bara atau memang nyala api. Ahlinya sendiri masih mungkin-mungkin, jadi belum pasti masih mengira-ngira atau menebak-nebak bahasanya,” kata Arnold usai sidang.

Arnold menegaskan, belum ada sesuatu penyebab pasti terkait kebakaran di lokasi tersebut. Bahkan, dia mempertanyakan apakah puntung rokok itu menjadi abu setelah disebut jadi biang kebakaran di gedung tersebut. 

“Majelis hakim nanti yang menilai, tapi itu yang terinformasikan supaya tak ada jurang informasi antara ruang sidang ini dengan masyarakat Indonesia dari Sabang sampai Marauke harus tahu. Saya tegaskan, tidak ditemukan lagi puntung rokok. Puntung rokok itu sudah jadi abu, itulah informasi yang kami peroleh dari dalam ruang sidang,” jelasnya.

Keterangan Ahli Polisi

Nurcholis menyampaikan jika kebakaran yang melanda Gedung Utama Kejaksaan Agung RI diduga berasal dari bara atau nyala api. Temuan tersebut merujuk pada hasil analisis teori probability approach alias pendekatan kemungkinan.

Baca Juga: Ahli Sebut Ada Fraksi Solar di Tiap Lantai saat Gedung Kejagung Terbakar

Pernyataan itu dia sampaikan saat menjawab pertanyaan kuasa hukum keenam terdakwa kasus kebakaran Gedung Kejaksaan Agung RI. Kata dia, analisis dengan teori probability approach biasa dipakai di sejumlah negara.

“Saudara ahli bilang penyebab kebakaran ini secara ilmiah menggunakan teori probability aproach apakah teori itu hanya satu satunya yang dipakai?” tanya salah satu kuasa hukum di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Senin.

“Untuk (mencari) penyebab kebakaran pendekatan kemungkinan itu digunakan di berbagai negara, (termasuk di Indonesia)  hanya (teori) itu,” jawab Nurcholis.

Nurcholis belum dapat memastikan secara benar jika kebakaran berasal dari bara atau nyala api. Dia juga belum dapat menyimpulkan apakah teori yang dipakai dalam proses penyidikan merujuk pada hal tersebut.

“Iya (masih kemungkinan) belum (pasti) bissa dua-duanya (bara atau nyala api),” sambungnya.

Dakwaan

Total ada enam terdakwa dari sektor pekerja yang hadir di ruang persidangan — dan terbagi dalam tiga berkas perkara.

Berkas perkara pertama bernomor 50/Pid.B/2021/PN JKT.SEL dengan terdakwa Imam Sudrajat. Untuk berkas kedua dengan nomor perkara pada 51/Pid.B/2021/PN JKT.SEL atas empat terdakwa, yakni, yaitu Sahrul Karim, Karta, Tarno, dan Halim.

Kemudian, berkas ketiga dengab nomor perkara 52/Pid.B/2021/PN JKT.SEL dengan satu terdakwa, yakni Uti Abdul Munir.  Dalam persidangan, Jaksa Penuntut Umum (JPU) mendakwa keenamnya telah melakukan kelalaian — sehingga kebakaran terjadi. Atas hal itu, JPU mendakwa keenam orang tersebut dengan Pasal 188 KUHP juncto 55 ayat 1 ke 1 KUHP.

Berita terkait: