Tuding Moeldoko Masih Gencar Kudeta, Andi Arief: Anda Merasa Ditekan?

– Elite Partai Demokrat, Andi Arief angkat bicara menanggapi pernyataan Kepala Staf Presiden Moeldoko yang menyatakan enggan ditekan soal adanya isu kudeta posisi Ketua Umum Partai Demokrat.

Andi menilai justru saat ini Moeldoko masih bergerak ingin melakukan kudeta bersama sejumlah kader.

Hal tersebut disampaikan Andi melalui akun twitter pribadinya @Andiarief__ seperti dilihat   pada Jumat (26/2/2021).

“Pak Moeldoko, Anda merasa ditekan? ” cuit Andi.

Baca Juga: Diduga Terkait Soal Kudeta, Andi Arief Sebut Ada 7 Kader Demokrat Dipecat

Andi menyampaikan, bahwa pihaknya baru tahu seusai isu kudeta atau Gerakan Pengambilan Kepemimpinan Partai Demokrat (GPK PD) terungkap dan Ketum Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY)  mengirimkan surat ke Presiden Jokowi. Moeldoko ternyata masih bergerak.

“Kita tahu bahkan setelah gerakan kudeta ini terungkap dan Ketum PD mengirimkan surat kepada Presiden Jokowi dan mengeluarkan statement, anda masih terus bergerak bersama segelintir kader yang bersekongkol dengan anda,” tuturnya.

Lebih lanjut, Andi pun mengaku merasa heran Moeldoko diduga masih diam-diam bergerak bersekongkol dengan kader partai melakukan kudeta. Ia pun mempertanyakan hal itu ke manta panglima TNI tersebut.

“Kok kenapa merasa ditekan,” tutup Andi dalam cuitannya.

Jangan Tekan Saya

Baca Juga: Jokowi Jangan Diseret-seret Isu Kudeta, SBY Selesaikan Cukup ke Moeldoko

Moeldoko kembali angkat bicara terkait dengan isu kudeta Partai Demokrat. Kali ini, menanggapi pernyataan Ketua Majelis Tinggi Partai Demkorat Susilo Bambang Yudhoyono atau SBY yang menyebut dirinya terlibat dalam upaya penggulingan Agus Harimurti Yudhoyono atau AHY dari kursi Ketua Umum Partai Demokrat.

Moeldoko mengatakan, agar semua pihak tidak menekan dirinya perihal permasalahan Partai Demokrat.

“Jadi janganlah menekan-nekan saya. Saya diam, jangan menekan-nekan dan saya ingin mengingatkan semuanya ya,” katanya, Kamis (25/2/2021).

Moeldoko menyampaikan hal itu karena heran namanya kembali disebut pada isu kudeta Partai Demokrat.

“Memang belum selesai di Demokrat? saya pikir sudah selesai. Kan saya enggak ngikutin ya,” katanya.

Moeldoko memaparkan, bahwa selama ini dirinya fokus bekerja. Selain itu, tiga pekan terakhir dirinya fokus pada acara pernikahan putri bungsunya.

“Saya selama ini kan bekerja berikutnya juga kebetulan saya punya acara untuk pernikahan putri saya terakhir, sehingga dalam tiga minggu terakhir ini saya sibuk mengurusi itu (pernikahan anak) ya. Tiga sampai empat minggu terakhir ini. Sehingga saya enggak ngerti tuh perkembangan internal seperti itu, saya pikir sudah selesai,” paparnya.

Berita terkait: