TNI Copot Baliho Rizieq, Fadli Zon: OPM Mau Lepas dari RI Kenapa Dibiarkan?

– Anggota DPR RI Fadli Zon mengkritik Pangdam Jaya yang memerintahkan prajuritnya untuk mencopot baliho Rizieq Shihab .

Ia mengungkit terkait gerakan separatis Operasi Papua Merdeka ( OPM ) yang hendak melepaskan diri dari Indonesia justru dibiarkan oleh TNI .

Kritik tersebut disampaikan oleh Fadli melalui akun Twitter miliknya @fadlizon.

” Kepada Panglima TNI, di ujung timur RI separatis OPM bersenjata menantang-nantang TNI ingin lepas dari Indonesia. Kenapa dibiarkan saja? ” kata Fadli seperti dikutip Sabtu (21/11/2020).

Baca Juga: Tak Berizin, Tiga Spanduk Habib Rizieq di Semarang Dicopot

Fadli Zon menilai, pemasangan baliho Rizieq berisi ajakan untuk melakukan revolusi akhlak bukanlah Operasi Militer Selain Perang (OMSP).

” Menurunkan baliho bukanlah Operasi Militer Selain Perang (OMSP) ,”ujar Fadli.

Wakil Ketua Umum Partai Gerindra itu mewakili rakyat Indonesia mengaku menginginkan jajaran TNI yang kuat dan tangguh dan bisa menjaga Indonesia.

” Kita ingin TNI kuat, tangguh, profesional menjaga Indonesia dari ancaman luar ,” ungkapnya.

Fadli Zon kritik TNI copot baliho Rizieq (Twitter/fadlizon)
Fadli Zon kritik TNI copot baliho Rizieq (Twitter/fadlizon)

Perintahkan Copot Baliho Rizieq

Baca Juga: Anggota TNI Terlibat Pencopotan Baliho Rizieq, Imparsial: Melanggar UU TNI

Akhirnya terjawab siapa orang-orang berbaju loreng yang menertibkan baliho bergambar Habib Rizieq Shihab. Mereka dari kesatuan TNI. Panglima Daerah Militer Jayakarta Mayor Jenderal TNI Dudung Abdurachman telah mengonfirmasi.

Pernyataan Pangdam Jaya setelah apel kesiagaan pasukan bencana di Jakarta, Jumat (20/11/2020), terbilang mengejutkan. Dia menegaskan kalau dibutuhkan, pemerintah bisa membubarkan Front Pembela Islam pimpinan Habib Rizieq.

“Kalau perlu, FPI bubarkan saja. Kok mereka yang atur. Suka atur-atur sendiri,” kata Pangdam Jaya.

Pangdam Jaya mengatakan penertiban spanduk dan baliho yang dinilai bermuatan provokatif merupakan perintahnya.

“Itu perintah saya, berapa kali Satpol PP turunkan dinaikkan lagi. Jadi, siapa pun di Republik ini. Ini negara hukum harus taat hukum. Kalau pasang baliho, jelas aturan bayar pajak, tempat ditentukan. Jangan seenak sendiri, seakan-akan dia paling benar,” kata Dudung.

Dudung menyatakan petugas Kodam Jaya akan membersihkan baliho provokatif dan akan menindak tegas oknum yang terlibat mengajak revolusi.

“Jangan coba-coba ganggu persatuan dan kesatuan dengan merasa mewakili umat Islam,” kata Dudung.

Berita terkait: