Terungkap! Pelaku Penembak Siswa di Papua Pakai Baju, Rompi, dan Helm Hitam

– Dua pelajar tingkat atas baru saja menjadi korban penembakan orang tidak dikenal di Sinak, Kabupaten Puncak Papua .

Manus Murib, korban yang berhasil selamat dari kejadian mengenaskan itu menungkap ciri pelaku penembakan .

Dia mengatakan, pelaku penembakan menggunakan baju, rompi, dan helm bewarna hitam.

Video pengakuan Manus Murib yang berdurasi sekitar empat menit pun telah beredar dan viral di media sosial sejak Sabtu (21/11/2020).

Baca Juga: TNI dan KSB Saling Tuding Pelaku Penembakan Pelajar di Papua

Dalam video itu, Manus Murib menerangkan bahwa pelaku penembakan jumlahnya banyak. Mereka awalnya menembak kawannya yakni Atanius Wuka yang tewas di lokasi kejadian.

“Mereka tembak teman saya dulu,” ujar Manus dikutip dari Jubi.co.id yang diterjemahkan oleh seorang penerjemah dalam video tersebut.

Tidak hanya itu, Manus Murib yang masih mendapatkan perawatan instensif akibat luka tembak pun menceritakan kronologi kejadian.

Manus Murib menerangkan, saat itu dia dan temannya sedang berada di dataran tinggi di Distrik Gome Utara, Kampung Jaiti.

Namun saat di jalan, keduanya tiba-tiba di tempak oleh orang tak dikenal. Kendati begitu, dia masih bisa menyelamatkan diri.

Baca Juga: Dor! Polisi Berhasil Ringkus Pembunuh Wanita dalam Karung

Sebelumnya, salah seorang warga Puncak kepada Jubi.co.id mengatakan, Atanius Wuka dan Manus Murib hendak pulang ke kampunya.

Mereka rencananya akan merayakal natal bersama dengan orang tua. Oleh sebab itu, keduanya lalu menuju Agandugume.

Warga itu menuturkan, di tengah jalan Manus Murib dan Atanius Wuka bertemu dengan anggota TNI.

Keduanya sempat diberi sejumlah pertanyaan oleh anggota TNI yang bertemu dengan mereka.

“Mereka tanya hanya satu kata itu saja dan kasih senjata kepada dua adik ini pegang, lalu foto mereka, karena adik Manus Muri dia rasa tidak enak (hati), dia langsung lari dan dapat tembak tiga kali,” tutur warga itu.

“Satu peluru tembus di dekat daun telinga dan dua masih ada di dalam, dan dia berusaha lari ke distrik Gome Utara untuk menyelamatkan diri. Hingga tiba di rumah itu jam 10 malam, sedangkan kejadian ini terjadi pada siang jam 11,” imbuhnya.

Sementara itu, Kapolda Papua Irjen Pol. Paulus Waterpauw menyebutkan, pelaku penembakan Manus Murib dan Atanius Wuka sejauh ini belum bisa dipastikan.

Kendati begitu, pihaknya sudah memerintahkan penyelidikan kasus tersebut kepada Polres Puncak.

Manus Murib Selamat Usai Pura-pura Mati

Kapolres Puncak AKBP Dicky Saragih mengatakan bahwa Manus Murib, pelajar SMK Gome kelas XI yang menjadi korban penembakan orang tak dikenal, saat ini sudah dievakuasi ke Timika.

Sedangkan Atanius Wuka, pelajar SMA Ilaga, yang juga korban penembakan OTK, nyawanya tak tertolong. Saat ini jenazah masih berada di TKP.

“Lokasi TKP di mana kedua pelajar ditembak OTK, Jumat (20/11) pagi, hanya dapat ditempuh dengan berjalan kaki sekitar 15 jam dari Ilaga,” kata Dicky Saragih kepada Antara , Sabtu (21/11/2020).

Kapolres Puncak yang dihubungi dari Jayapura mengatakan korban selamat setelah sebelumnya pura-pura mati sesaat setelah temannya Atanius ditembak.

Saat itu, kata Dicky Saragih, tiba-tiba mereka berdua ditembak dari tempat yang lebih tinggi. Tembakan itu mengenai Atanius dan Manus.

Atanius meninggal di TKP, sedangkan Manus yang mengalami luka tembak sempat berpura-pura mati sehingga para penembak mendekati dan menaruh senjata laras pendek di tubuhnya lalu memfoto.

Setelah para penembak pergi, kata dia, Manus kemudian berlari dan ditolong warga di Kampung Jakimaki, dan membawanya ke Puskemas Ilaga untuk mendapat pertolongan.

Sumber: jubi.co.id

Berita terkait: