Sebagian Perantau Sumenep Tinggalkan Jakarta Sebelum Larangan Mudik Berlaku

– Sebagian perantau di Jakarta asal Sumenep, Jawa Timur, memutuskan mudik lebih awal atau sebelum diberlakukan larangan mudik . Pergerakan mudik terdeteksi melalui peningkatan jumlah penumpang bus dari Jakarta ke Sumenep sejak awal minggu ini.

“Sekarang ini rata-rata penumpang yang masuk terminal Sumenep dari Jakarta 130 orang. Biasanya maksimal hanya 100 orang,” kata Kepala Satuan Pelayanan Terminal Tipe A Arya Wiraraja Sumenep, Handoko Imam Hanafi, Kamis (22/4/2021).

Jumlah armada bus antar kota antar provinsi yang masuk ke Terminal Arya Wiraraja Sumenep dari Jakarta setiap hari sebanyak 20 armada, padahal sebelumnya sekitar 18 armada.

“Kami menduga terjadinya peningkatan jumlah penumpang dari Jakarta ke Sumenep ini dipicu larangan mudik mulai 6 Mei 2021. Karena itu, para perantau di Jakarta memilih pulang kampung lebih awal. Rata-rata mereka bekerja di sektor non formal yang tidak terikat dengan masa cuti,” kata Imam dalam laporan Beritajatim.

Baca Juga: Waktu Larangan Mudik Lebaran 2021 Diubah Jadi 22 April sampai 24 Mei

Namun kondisi berbeda terjadi pada bus antar kota antar provinsi. Sejauh ini belum ada lonjakan jumlah penumpang, baik dari luar Sumenep yang masuk ke terminal, maupun sebaliknya, dari Sumenep yang akan ke luar kota.

“Untuk trayek bus Jawa Timuran sampai saat ini masih normal. Belum terlihat ada lonjakan jumlah penumpang. Entah nanti di awal bulan Mei sebelum tanggal 6, yang diperkirakan menjadi puncak arus mudik lebih awal,” ujarnya.

Menurutnya, sekalipun nantinya benar-benar terjadi lonjakan penumpang, ia meyakini tidak akan kekurangan armada bus di Terminal Arya Wiraraja.

“Sejauh ini jumlah armadanya masih sangat cukup. Sekarang ini yang beroperasi memang tidak banyak, menyesuaikan jumlah penumpang. Nanti kalau ada lonjakan penumpang, tinggal mengoperasikan armada-armada yang selama ini masih ‘ngandang’ sementara, ” tandasnya.

Baca Juga: Larangan Mudik Diubah Jadi Satu Bulan, Catat Tanggalnya!

Berita terkait: