Rencana Relaksasi Pajak Nol Persen Berlarut, Ini Tanggapan Daihatsu

– Kekinian, rencana pemerintah untuk memberikan insentif melalui relaksasi pajak pembelian mobil baru sebesar nol persen atau 0% belum terealisasi. Belum adanya kejelasan ini rupanya cukup memberikan dampak terhadap penjualan mobil baru.

Hal ini diakui Marketing Director dan Corporate Planning & Communication Director PT Astra Daihatsu Motor (ADM), Amelia Tjandra.

“Kemungkinan besar yang namanya impact itu ada. Tetapi kami lihat hasilnya, pasar September naik. Berapa besar dampaknya kami tidak tahu cara menghitungnya seperti apa,” ujar Amelia Tjandra, saat bincang virtual bersama awak media.

Ia menyatakan, penjualan wholesales PT ADM yang pasti September 2020 mengalami kenaikan, terlepas dari ada ataupun tidak ada isu. Pada dasarnya, perusahaan berlogo “D” ini percaya bahwa keputusan yang diambil pemerintah pasti sudah memikirkan segala dampaknya. Pasalnya satu keputusan akan berdampak ke sektor yang lain.

Baca Juga: Masih Suasana Pandemi, Penjualan Daihatsu Naik di September 2020

Terios Special Edition (SE) dalam ajang GIIAS 2019, di Tangerang, Jumat (26/7/2019).
Terios Special Edition (SE) dalam ajang GIIAS 2019, di Tangerang, Jumat (26/7/2019). Sebagai ilustrasi salah satu produk Daihatsu terlaris

“Kami sebagai pemain percaya bahwa keputusan yang diambil pasti sudah dipikirkan masak-masak. Apalagi Ibu Menteri (Sri Mulyani) mendapat reputasi sebagai Menkeu terbaik,” ungkapnya.

Adapun wacana pajak mobil baru akan dikenai relaksasi menjadi nol persen berawal saat Kementerian Perindustrian mengusulkan agar dilakukan pemangkasan Pajak Kendaraan Bermotor (PKB). Usulan ini bertujuan untuk mendorong industri dari dampak virus Corona di sektor otomotif.

“Kami sudah mengusulkan kepada Menteri Keuangan untuk relaksasi pajak mobil baru nol persen sampai bulan Desember 2020,” demikian disebutkan Menteri Perindustrian, Agus Gumiwang Kartasasmita.

Kementerian Keuangan sendiri telah menanggapi rencana ini dan mengatakan bahwa usulan itu sedang dikaji.

“Kami masih mengkaji dan sepertinya insentif untuk program pemulihan ekonomi nasional sudah banyak,” kata Menkeu Sri Mulyani.

Baca Juga: Pandemi, Penjualan Mobil Baru Meningkat: Siapakah yang Membeli?

Berita terkait: