PM Johnson Akan Akhiri

Perdana Menteri (PM) Inggris Boris Johnson pada Senin (23/11/2020) mengkonfirmasi bahwa penguncian ( lockdown ) nasional di Inggris akan dicabut minggu depan, dengan sejumlah syarat pelonggaran. Johnson mengatakan kepada Parlemen bahwa lockdown akan berakhir pada 2 Desember, hampir sebulan setelah penguncian kedua ini diberlakukan.

“Untuk pertama kalinya sejak virus yang mematikan ini dimulai, kita dapat melihat jalan keluar dari pandemi,” katanya saat mengungkapkan rencana musim dinginnya. “Kami tahu bahwa tahun depan kami akan sukses.”

BACA JUGA

Ekonomi, Alasan Warga Inggris Tolak Patuhi Aturan Covid-19

Dia mengumumkan bahwa Inggris akan kembali ke sistem pembatasan tiga tingkat, dengan aturan yang berbeda di sejumlah wilayah tergantung jumlah infeksi virus. Namun dia menekankan bahwa tingkatan akan lebih ketat daripada sebelum lockdown kedua. “Usulan ilmiah yang saya khawatirkan adalah saat kami keluar, tingkatannya harus dibuat lebih ketat,” tambahnya.

Johnson akan mengumumkan daerah mana saja yang masuk tingkatan tertentu pada Kamis (26/11/2020).

Rencana Natal masih diahas dengan para pemimpin dari masing-masing pemerintahan (Skotlandia, Wales dan Irlandia Utara).

“Saya tidak bisa mengatakan bahwa Natal akan menjadi normal tahun ini,” kata Johnson.

“Dalam masa sulit, waktu yang dihabiskan dengan orang yang dicintai lebih berharga bagi orang dari semua agama.”

Namun, perdana menteri mengatakan Inggris akan berhati-hati terhadap virus. “Keluarga perlu membuat penilaian yang cermat risiko lansia,” katanya.

Jumlah Kasus Covid-19 Mulai Stabil
Pemerintah Inggris memberlakukan penguncian kedua pada awal November sebagai upaya menekan gelombang kedua infeksi.

Inggris mencatat lebih 1,5 juta kasus corona , menurut data Universitas Johns Hopkins, menjadikannya jumlah infeksi tertinggi ketiga di Eropa, setelah Prancis dan Spanyol. Adapun jumlah kematian mencapai 55.120.

Namun, ada tanda-tanda bahwa jumlah infeksi baru mulai stabil. Angka R terbaru (jumlah orang yang diperkirakan akan ditularkan oleh orang yang terinfeksi virus) diperkirakan turun menjadi antara 1 hingga 1,1, dengan kisaran tingkat pertumbuhan infeksi harian 0% hingga + 2% pada Jumat, data pemerintah menunjukkan.

Pada Minggu, 18.662 kasus baru dilaporkan di Inggris dan selama tujuh hari sebelumnya, ada 142.747 kasus yang dikonfirmasi. Angka itu 20% lebih sedikit dibanding yang dilaporkan dalam periode tujuh hari 9-15 November.

Pemerintah Inggris berada di bawah tekanan agar bisnis kembali normal lebih cepat mengingat kerusakan ekonomi. Ekonomi Inggris tumbuh sebesar 15,5% pada kuartal ketiga, menurut angka awal yang diterbitkan sebelumnya pada November, setelah minus 19,8% pada kuartal sebelumnya menyusul penguncian nasional pertama.

Berita terkait: