Perhatikan Gejala yang Mungkin Muncul Usai Pembedahan Kanker Prostat

Usai menjalani perawatan kanker prostat, terdapat sejumlah hal yang bisa dialami seseorang. Beberapa gejala ini cukup normal dan bisa dialami oleh banyak orang.

Dokter spesialis urologi sekaligus staf pengajar Divisi Urologi Departemen Bedah FKUI-RSCM, Prof. dr. Chaidir Arif Mochtar mengatakan, mereka yang selesai menjalani pembedahan kanker prostat bisa saja mengalami berbagai kondisi salah satunya inkontensia urine atau mengompol.

Bila ini terjadi, dia menyarankan pasien meminta fisioterapis untuk mengikuti latihan otot panggul. Bagi mereka yang ingin berolahraga, tidak ada larangan untuk ini.

“Tidak ada pembatasan kegiatan, yang pasti orang membatasi kegiatan pasca operasi dia masih mengompol dan semakin berat bila melakukan olahraga. Tetapi ada juga yang merasa bila sudah pakai popok, tetap berolahraga,” terangnya beberapa waktu lalu dilansir dari Antara.

Olahraga yang Disarankan dan Tak Disarankan

Menurut konsultan dokter spesialis uro-onkologi Siloam Hospitals ASRI itu, Olahraga bisa membantu pasien mengatasi inkontensia karena menguatkan otot-ototnya. Pilihan olahraga yang disarankan yakni berenang dan bersepeda.

Sebaliknya, dia tak menyarankan angkat beban. Walau begitu, hal ini harus menyesuaikan dengan kondisi pasien. Pada mereka yang stadium kankernya sebelum operasi masih dini dan tidak ada penyebaran termasuk ke tulang, olahraga bisa dilakukan.

“Yang kami khawatirkan kalau pasien sudah stadium lanjut menyebar ke tulang, hati-hati terutama olahraga yang bisa memberikan beban pada tulang lalu menyebabkan patah tulang,” kata Chaidir.

Selain mengompol, keluhan lain yang bisa muncul setelah operasi biasanya masalah ereksi. Chaidir menyarankan pasien berkonsultasi dengan dokter mengenai hal ini. Dia mengatakan, sebenarnya sebelum operasi pasien dan dokter umumnya melakukan persiapan kemungkinan komplikasi yang mungkin terjadi sehingga risiko komplikasi bisa ditekan.

Di Indonesia, kanker prostat menempati urutan ke-4 dengan jumlah penderita diperkirakan mencapai 25.012 orang. Sebagian besar pasien didiagnosis pada stadium lanjut karena deteksi dini kasus kanker prostat belum optimal di Indonesia.

“Padahal, pasien kanker prostat yang didiagnosis dan ditatalaksana pada stadium dini memiliki angka harapan hidup selama 10 tahun dan mencapai di atas 90 persen. Angka ini dapat turun hingga 50 persen apabila ditemukan pada stadium lanjut. Oleh karena itu, program deteksi dini yang lebih baik dan efisien perlu ditingkatkan,” ujar dokter spesialis konsultan uro-onkologi Siloam Hospitals ASRI dr. Agus Rizal Ardy Hariandy Hamid.

Baca juga:
Ketahui 6 Gejala Kanker Lambung Sebelum Menjadi Semakin Parah
Gejala Mirip Penyakit Lain, Waspadai Terjadinya Kanker Lambung
Pengidap Kanker Bisa Divaksinasi Covid-19, Ini Syaratnya
Lindungi Diri dari Kanker Serviks, Kapan Usia yang Tepat untuk Mendapat Vaksin HPV?
Diare Terus-Menerus, Waspadai Terjadinya Kanker Kolorektal

Berita terkait: