NTT berupaya sediakan pendampingan psikologis bagi anak korban bencana

Jakarta – Pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) berupaya menyediakan pendampingan psikologis bagi anak-anak yang mengalami trauma akibat bencana alam di wilayahnya.

Wakil Gubernur NTT Josef Nae Soi saat menyampaikan keterangan pers secara virtual pada Kamis mengatakan bahwa tidak sedikit anak yang mengalami trauma akibat bencana yang melanda sebagian wilayah NTT.

“Oleh sebab itu, pemda akan mengusahakan supaya ada konseling dari psikolog kepada anak-anak kita yang trauma,” katanya.

Josef menuturkan bahwa saat memantau kondisi pengungsi, dia bertemu dengan anak yang pada Minggu (4/4) terendam lumpur.

“Dia terendam lumpur, dan masih hidup. Tapi kita tahu, anak-anak banyak yang cukup trauma akibat siklon tropis,” kata dia.

Siklon Tropis Seroja menimbulkan bencana banjir, tanah longsor, angin kencang, dan gelombang pasang di wilayah NTT.

Bencana alam yang melanda wilayah NTT menurut data Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) pada Kamis telah menyebabkan 163 orang meninggal dunia dan 45 orang hilang.

Selain itu, bencana alam menyebabkan kerusakan rumah penduduk dan fasilitas umum serta memaksa ribuan orang mengungsi di NTT.

Baca juga:
BNPB: Korban meninggal akibat Siklon Seroja di NTT capai 163 orang
Korban bencana di NTT akan dapat bantuan sewa hunian sementara
 

Berita terkait: