Kempupera Perbaiki Sarana Pendidikan Provinsi Riau Senilai Rp 32 Miliar

Untuk mendukung peningkatan kualitas sumber daya manusia (SDM), Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (Kempupera) merehabilitasi fasilitas pendidikan sekolah di Provinsi Riau di tengah Pandemi Covid-19, dengan anggaran Rp 32 miliar.

Saat ini ada 32 sekolah di Provinsi Riau yang tersebar di dua kabupaten telah selesai di rehabilitasi dan renovasi untuk mendukung kegiatan belajar mengajar pada tatanan kehidupan baru ( new normal ).

Menpupera Basuki Hadimuljono menegaskan bahwa standar pekerjaan rehabilitasi dan renovasi sekolah harus baik, selain itu juga dilengkapi fasilitas olahraga, penyediaan air bersih, dan sanitasi termasuk tempat cuci tangan, penataan lanskap, serta tahan gempa.

“Standar bangunan dan kelengkapannya agar bisa diterapkan di sekolah-sekolah lain. Manfaatkan fasilitas yang sudah dibangun. Generasi mendatang harus lebih pintar karena fasilitasnya lebih baik,” kata Menteri Basuki, dalam siaran pers, Senin (27/7/2020).

Direktur Prasarana Strategis, Direktorat Jenderal Cipta Karya Kempupera Iwan Suprijanto mengatakan, rehabilitasi dan renovasi yang dilakukan Kempupera melalui Direktorat Prasarana Strategis, Direktorat Jenderal Cipta Karya secara multiyears contract (MYC) Tahun Anggaran 2019-2020, sebanyak 32 sekolah di Provinsi Riau yang terletak di Kabupaten Indragiri Hilir sebanyak 14 sekolah (SD) dengan anggaran sebesar Rp 32,99 miliar.

Sementara di Kabupaten Meranti terbagi menjadi 2 kegiatan di Meranti 1 sebanyak 8 sekolah (SD dan SMP) dengan anggaran sebesar Rp. 33,41 miliar, dan di Meranti 2 sebanyak 10 sekolah (SD) dengan anggaran sebesar Rp. 32,27 miliar, semua kegiatan ini telah selesai 100 persen.

Untuk kegiatan Tahun Anggaran 2020 yang sedang berjalan dilaksanakan di 30 sekolah (SD dan SMP) tersebar di 5 kabupaten/kota. Di Kabupaten Bengkalis dan Kota Dumai sebanyak 5 sekolah (SD dan SMP) dengan anggaran sebesar Rp 9,99 miliar, di Kabupaten Rokan Hilir sebanyak 5 sekolah (SD) dengan anggaran Rp 19,03 miliar.

Selain itu di Kabupaten Pelalawan sebanyak 3 sekolah (SD) dengan anggaran Rp 8,02 miliar, di Kabupaten Indragiri Hilir terbagi menjadi 2 kegiatan, dengan total 17 sekolah, dengan masing-masing anggaran Rp 19,16 miliar untuk 6 sekolah (SD) dan anggaran Rp 29,16 miliar untuk 11 sekolah (SD dan SMP).

Rehabilitasi dan renovasi ini meliputi pekerjaan ruang kelas, ruang majelis guru, ruang perpustakaan, ruang usaha kesehatan sekolah (UKS), laboratorium, toilet, lapangan upacara, akses jalan, saluran keliling, pagar, dan gerbang.

Terdapat beberapa kriteria untuk sekolah dan madrasah yang akan direhabilitasi Kempupera. Untuk dua tahun mendatang sekolah dan madrasah yang menjadi prioritas untuk ditangani adalah yang berada di wilayah 3T (Terdepan, Terluar, dan Tertinggal), termasuk dalam kategori yang sesuai dengan Keputusan Menteri Desa Nomor 126 Tahun 2017 tentang Penetapan Desa Prioritas Sasaran Pembangunan Desa, PDT, dan Transmigrasi.

Selanjutnya prioritas untuk sekolah negeri, tanah merupakan milik pemerintah daerah dan bersedia menerima aset, memiliki izin mendirikan bangunan (IMB), tidak ada sumber pendanaan lain, serta hasil verifikasi Kementerian PUPR termasuk kategori rusak berat.

Berita terkait: