Kasus COVID-19 Hong Kong naik, koridor perjalanan ke Singapura ditunda

Dengan pertimbangan peningkatan kasus lokal baru-baru ini, kami bersama dengan Pemerintah Singapura memutuskan bahwa kami akan menunda peluncuran koridor perjalanan selama dua pekan, Hong Kong – Koridor perjalanan Hong Kong dan Singapura, yang sedianya diluncurkan Minggu (22/11), akan ditangguhkan selama dua pekan setelah terjadi peningkatan kasus COVID-19 di wilayah Hong Kong, demikian menurut keterangan resmi pada Sabtu.

Koridor perjalanan, yang mengizinkan penumpang dalam jumlah terbatas untuk terbang dari dan ke dua wilayah tersebut tanpa perlu melalui masa karantina COVID-19, akan dilanjutkan pada awal Desember, kata Sekretaris Perdagangan dan Pembangunan Ekonomi Hong Kong, Edward Yau.

“Dengan pertimbangan peningkatan kasus lokal baru-baru ini, kami bersama dengan Pemerintah Singapura memutuskan bahwa kami akan menunda peluncuran koridor perjalanan selama dua pekan,” kata Edward.

“Keputusan hari ini adalah suatu keputusan yang bertanggung jawab,” ujar dia menambahkan.

Penangguhan itu diumumkan seiring dengan Hong Kong yang melaporkan 43 kasus baru COVID-19 pada Sabtu, yang dalam hampir tiga bulan terakhir menjadi angka penambahan kasus harian tertinggi.

Sejak awal mula pandemi hingga saat ini, Hong Kong mencatatkan lebih dari 5.500 kasus positif COVID-19 dengan 108 kasus kematian.

Di bawah kerangka koridor perjalanan ini, sejumlah orang akan diizinkan berpergian dua negara tanpa perlu menjalan karantina, namun harus dites COVID-19 terlebih dahulu sebelum keberangkatan dan saat kedatangan. Tidak akan ada pembatasan dalam tujuan kedatangan mereka.

Orang-orang tersebut juga harus menumpang penerbangan pesawat yang sudah disediakan–dan hanya maskapai Cathay Pacific dan Singapore Airlines yang sudah dipilih untuk mengoperasikan penerbangan tersebut untuk saat ini.

Sumber: Reuters
Baca juga: Hong Kong dan Singapura umumkan rencana pengaturan koridor perjalanan
Baca juga: Mulai November, dari China ke Hong Kong tak wajib karantina
Baca juga: Otoritas sebut Hong Kong di ambang gelombang besar wabah COVID-19

Berita terkait: