Jokowi : Disuntik vaksin tidak terasa, setelah dua jam agak pegal

Jakarta – Presiden RI Joko Widodo menceritakan saat disuntik vaksin COVID-19 pada Rabu pagi tadi, dirinya tak merasakan apa-apa, namun setelah dua jam berlalu, ada sedikit rasa pegal.

“Enggak terasa apa-apa, waktu suntik ya. Tapi setelah dua jam agak pegal sedikit, agak pegal sedikit,” ujar Presiden melalui tayangan YouTube Sekretariat Presiden yang dipantau di Jakarta, Rabu.

Baca juga: Menteri-tokoh-artis hingga buruh divaksin perdana bareng Presiden

Baca juga: Presiden ingatkan tetap disiplin prokes meski sudah divaksin

Baca juga: Vaksinasi, hak dan kewajiban warga negara

Presiden Jokowi mengaku sudah cukup lama tidak disuntik vaksin. Vaksinasi terakhir yang diterima Presiden, yakni vaksin untuk penyakit meningitis dan flu ketika dia hendak berhaji.

Presiden mengharapkan seluruh masyarakat Indonesia bersedia untuk divaksinasi COVID-19. Hal ini untuk menciptakan kekebalan komunal dan membuat Indonesia dapat keluar dari pandemi COVID-19.

Namun demikian, dia meminta masyarakat bersabar karena vaksinasi COVID-19 dilakukan secara bertahap.

“Ini kan semuanya harus bersabar, karena kan diatur secara bertahap, dilakukan secara bertahap. Tapi yang pasti vaksin ini gratis,” ujarnya.

Meskipun sudah ada vaksinasi, Presiden Jokowi mengingatkan masyarakat untuk tetap disiplin menjalankan protokol kesehatan, yakni memakai masker, mencuci tangan, dan menjaga jarak. “Yang paling penting itu,” kata dia.

Baca juga: Presiden disuntik vaksin, pasar saham bergerak positif

Secara keseluruhan, Presiden menilai pelaksanaan vaksinasi COVID-19 untuk pertama kalinya di Indonesia telah berjalan dengan baik. “Syukur alhamdulillah pagi tadi sudah terlaksana dan vaksinasi berjalan baik,” kata Presiden.

Berita terkait: