Irigasi Termasuk dalam Water Management yang Bisa Dukung Kegiatan Pertanian

– Menteri Pertanian (Mentan), Syahrul Yasin Limpo mengatakan, irigasi termasuk dalam water management yang bisa mendukung kegiatan pertanian . Untuk menunjang kegiatan pertanian tersebut, maka Kementerian Pertanian ( Kementan ), dalam hal ini Ditjen Prasarana dan Sarana Pertanian (PSP) melaksanakan kegiatan padat karya Rehabilitasi Jaringan Irigasi Tersier (RJIT) di Kabupaten Nganjuk, Jawa Timur, tepatnya di Desa Sonoageng, Kecamatan Prambon.

“Irigasi dibutuhkan untuk menyaluran air ke lahan-lahan pertanian. Hal ini sangat dibutuhkan, apalagi dalam kondisi musim kemarau seperti ini. Kementerian Pertanian memastikan saluran irigasi ke lahan-lahan milik warga tidak bermasalah dengan melakukan RJIT,” tuturnya, Jakarta, Kamis (24/9/2020).

Di tempat terpisah, Dirjen PSP Kementan, Sarwo Edhy mengatakan, RJIT bukan hanya untuk memulihkan saluran irigasi, tetapi juga meningkatkan produksi.

“Dengan RJIT, kita bukan hanya mencoba memaksimalkan kembali saluran irigasi, tetapi mencoba menambah luas areal tanam, sehingga dampaknya akan terasa pada peningkatan produksi dan tentunya harapannya kita berdampak pada peningkatan IP,” tuturnya.

Pengerjaan RJIT di Desa Sonoageng, dikerjakan oleh Kelompok Tani (Poktan) Krido Tani II. Luas areal lahan yang terairi dari kegiatan ini adalah 50 hektare.

RJIT yang dikerjakan memiliki panjang 204 meter, lebar 0,6 meter, dan tinggi 0,6 meter, dengan memanfaatkan sumber air dari daerah irigasi Mrican Kiri.

Ketua Poktan Krido Tani II Abdul Majid mengatakan, RJIT memiliki manfaat yang sangat dirasakan petani.

“Saluran irigasi sangat dibutuhkan. Selain untuk memperlancar distribusi air irigasi juga menjaga pertanaman agar tetap bisa tanam padi setahun 3 kali (IP 300),” tuturnya.

Ilustrasi irigasi pertanian. (Dok : Kementan)Ilustrasi irigasi pertanian. (Dok : Kementan)

Berita terkait: