Investasikan US$ 2 Juta, Linde Perluas Kapasitas Produksi Pabrik di Jabar

Linde, perusahaan terkemuka gas di dunia akan menginvestasikan dana US$ 2 juta untuk memerluas pabrik di wilayah Bogor, Jawa Barat. Linde memperluas produksi pabrik guna menyediakan nitrogen gas dengan kemurnian tinggi dengan tujuan memenuhi permintaan pelanggan yang terus meningkat. Pabrik tersebut diharapkan selesai dan mulai beroperasi pada awal tahun 2022 mendatang.

Pabrik yang dibangun dengan teknologi yang canggih ini nantinya akan beroperasi secara hemat energi, hemat biaya, serta dapat diandalkan untuk menghasilkan aliran gas nitrogen secara terus menerus. Pabrik ini dirancang dengan kapasitas untuk meningkatkan produksi yang berguna untuk mendukung pertumbuhan kebutuhan nitrogen di masa depan. Investasi ini juga merupakan landasan atas skema pasokan baru selama 15 tahun dengan PT Elangperdana Tyre Industry, produsen ban mobil terkemuka.

BACA JUGA

Ekspansi Bisnis, Blesscon Bangun Pabrik Baru di Jawa Tengah

“Linde adalah mitra lama PT Elangperdana Tyre Industry selama lebih dari satu dekade, dan saya bangga dengan kemitraan kami yang terus tumbuh untuk di tahun-tahun mendatang. Kami juga bangga dengan keahlian tim lokal kami yang menjadikan kami sebagai mitra yang paling andal untuk dapat mendukung pelanggan. Investasi ini menegaskan komitmen kami, tidak hanya terhadap industri manufaktur di Indonesia, tetapi juga kepada pertumbuhan ekonomi negara secara keseluruhan,” ujar Presiden Direktur PT. Linde Indonesia, Marcus Tan, Selasa (2/3/2021) melalui keterangan tertulis.

Managing Director PT. Elangperdana Tyre Industry, Dicky Mursalie menambahkan pihaknya senang berkolaborasi dengan Linde dalam menyediakan pasokan gas yang dikelola secara aman dan andal, serta pada dedikasi dan komitmen mereka untuk tumbuh bersama kami sebagai mitra jangka panjang.

“Kami mengapresiasi solusi inovatif yang diberikan oleh Linde yang disertai peningkatan kualitas dan produktivitas yang berdampak langsung terhadap manajemen biaya secara keseluruhan,” kata Dicky Mursalie.

BACA JUGA

FIM Jawa Barat Siap Sukseskan Proyek Strategis Nasional

Pabrik baru tersebut akan diintegrasikan ke dalam sistem Remote Operating Centre (ROC) Linde. Melalui akses jaringan jarak jauh, karyawan di ROC akan memantau, mengoperasikan, serta mengendalikan sistem dan peralatan di 108 pabrik Linde di seluruh Kawasan ASEAN, Asia Selatan, dan Pasifik Selatan, guna menghasilkan efisiensi operasional yang lebih besar, mengoptimalisasi sumber daya, dan mengurangi waktu henti (down time).

Berita terkait: