HSBC dan ADB kerja sama pembiayaan vaksin senilai 300 juta dolar

London – HSBC dan Bank Pembangunan Asia (ADB) akan memberikan dana gabungan 300 juta dolar untuk membantu rantai pasokan Asia meningkatkan kapasitas produksi vaksin COVID-19, kedua pemberi pinjaman itu mengatakan pada Jumat.

Inisiatif ini dibangun di atas skema pembagian risiko yang diluncurkan bank pada Juli untuk membantu mendanai pemasok alat pelindung diri (APD) saat mereka dan pembuat vaksin berlomba memenuhi permintaan global yang melebihi pasokan.

Dengan bersandar pada peringkat kredit tingkat pemerintah ADB, pemberi pinjaman sektor swasta seperti HSBC dapat memberikan pinjaman lebih mudah kepada perusahaan dalam rantai produksi pasokan vaksin yang kompleks, kata HSBC.

“Saat ini permintaan vaksin jauh melebihi pasokan dan salah satu tantangannya adalah jaringan pasokan dan distribusi harus dibentuk, yang membutuhkan banyak likuiditas,” kata Surath Sengupta, kepala global lembaga keuangan di HSBC.

Pemberi pinjaman akan menawarkan dana melalui pinjaman perdagangan dan pembiayaan tagihan di alat-alat lainnya, kata Sengupta, karena negara-negara di seluruh Asia mencoba mempersingkat skala waktu multi-tahun yang biasa diperlukan untuk menerapkan program inokulasi skala besar.

Tingkat vaksinasi di negara-negara Asia sangat bervariasi karena pemerintah berhubungan dengan persediaan yang terbatas, permintaan yang meningkat dengan cepat, dan persaingan politik untuk mengamankan dosis.

Para pemimpin Amerika Serikat, India, Australia, dan Jepang setuju untuk mengumpulkan pembiayaan, produksi, dan kapasitas distribusi untuk mengirim satu miliar vaksin virus corona ke seluruh Asia pada akhir 2022, kata menteri luar negeri India pada Maret.

Berita terkait: