Elite Demokrat: SBY Sedih, Moeldoko Jadi Begal Politik

– Sekretaris Majelis Tinggi Partai Demokrat, Andi Mallarangeng, mengatakan bahwa Susilo Bambang Yudhoyono ( SBY ) merasa sedih dengan ulah Kepala Staf Presiden Moeldoko . Menurutnya, dengan nafsu kekuasaannya telah menjadi begal politik .

“(SBY) ya sedih juga bahwa kemudian ada orang-orang yang dengan nafsu kekuasaan begitu besar menjadi begal politik, begal partai,” kata Andi dalam diskusi daring yang digelar pada Sabtu (6/3/2021).

Andi mengaku tak habis pikir ada jenderal bintang 4 seperti Moeldoko melakukan praktik orde baru. Menurutnya, Moeldoko telah salah ekspetasi.

“Karena 10 tahun pak SBY berkuasa tak pernah menggangu parpol orang. Tiba-tiba sekarang ini ada elemen kekuasaan yang berada si dalam lingkaran dalam presiden tiba-tiba berusaha mengambil alih partai lain. Dimana dia bukan kadernya dengan kekuasaan dan uang terus bersekongkol dengan mantan kader yang tidak jelas kemudian membuat KLB abal-abal,” tuturnya.

Baca Juga: Said Didu: Kalau Ingin Punya Rumah, Maka Harus Membangun, Bukan Merebut

Lebih lanjut, Andi mengatakan apa yang telah dilakukan Moeldoko sama sekali tak sesuai dengan AD/ART partai. Hal itu membuat presiden ke-6 RI merasa sedih.

“Jadi beliau sedih tapi juga menerima kenyataan,” tandasnya.

Tetapkan Moeldoko

Jenderal Purnawirawan Moeldoko resmi menjadi Ketua Umum Partai Demokrat versi Kongres Luar Biasa (KLB) Deli Serdang, Sumatera Utara, Jumat (5/3/2021).

Dalam sidang pleno KLB Partai Demokrat di The Hill Hotel and Resort Sibolangit, Jumat siang, Moeldoko didaulat menjadi Ketua Umum Partai Demokrat periode 2021 – 2025 menggantikan Agus Harimurti Yudhoyono.

Baca Juga: Tolak Ketum Moeldoko, DPD Demokrat Papua Siap Berperang

Selain itu, sidang pleno KLB Partai Demokrat juga memutuskan secara aklamasi bahwa Marzuki Alie menjadi Ketua Dewan Pembina Partai Demokrat.

Keputusan itu dibacakan oleh pemimpin sidang pleno KLB Partai Demokrat Jhoni Allen Marbun.

“Menimbang dan seterusnya, memperhatikan dan seterusnya, menetapkan Jenderal (Purn) DR Moeldoko sebagai Ketua Umum DPP Demokrat hasil kongres luar biasa periode 2021-2025,” kata Jhoni Allen Marbun membacakan hasil sidang.

Peserta KLB awalnya mengusulkan dua nama sebagai calon ketua umum, yakni Marzuki Alie dan nama Moeldoko.

Namun, Marzuki Alie mengundurkan diri dan dengan demikian secara otomatis menyatakan Moeldoko sebagai calon tunggal dan dinyatakan sebagai Ketua Umum DPP Partai Demorat hasil kongres luar biasa.

Sementara itu, Marzuki Alie ditetapkan sebagai Ketua Dewan Pembina Partai Demokrat Periode 2021-2025.

Moeldoko melalui sambungan telepon, mengatakan berterimakasih telah memilih dan mempercayakannya sebagai Ketua Umum DPP Partai Demorat.

“Saya berterimakasih, tapi sebelumnya ada beberapa pertanyaan saya kepada peserta forum, apakah pemilihan di kongres sudah dilakukan sesuai AD/ART partai?” kata Moeldoko yang disambut sorakan peserta forum.

Moeldoko juga menanyakan komitmen para kader dalam membesarkan partai. Dia berharap seluruh kader bersama-sama bahu membahu dalam situasi pandemi Covid-19.

“Apakah kalian siap membangun partai dan memegang teguh komitmen demi bangsa dan negara tanpa kepentingan pribadi?” tanya Moeldoko.

Berita terkait: