Akurasi Dekati PCR, GeNose Bisa Gantikan Swab Antigen

Pemerintah berencana mengimplementasikan alat pendeteksi Covid-19 buatan Universitas Gajah Mada (UGM), GeNose. Alat ini bisa menjadi alternatif pilihan pengganti tes antigen atau serologi, tapi bukan tes Polymerase Chain Reaction (PCR).

Hal tersebut diungkapkan oleh Kepala Produksi Konsorsium GeNose C19, Eko Fajar Prasetyo. “Antigen bisa, serologis bisa (sebagai pengganti). Kalau negatif GeNose, sudah hampir kita pastikan tidak perlu PCR,” kata Eko di Stasiun KA Pasar Senen pada Sabtu (23/1).

Eko menjelaskan GeNose didesain untuk melakukan penapisan atau skrining . Oleh sebab itu, dalam prosesnya diutamakan agar tidak terjadi negatif false yaitu hasil tes negatif tapi ternyata positif Covid-19.

Ini merupakan salah satu pembedanya dengan tes PCR yang merupakan alat diagnostic .

Tes PCR tetap harus dilakukan jika tes GeNose menunjukkan hasil positif. Namun jika hasil GeNose negatif, maka tidak perlu tes PCR.

Secara akurasi, kata Eko, tes GeNose tidak jauh berbeda dengan PCR. Tingkat akurasi GeNose diklaim di atas 90 persen.

“Perbedaan dengan PCR itu, negatif false beda 3 persen. Namun memang GeNose ini adalah alat skrining cepat,” tutur Eko.

Harga Satu GeNose Tertinggi Sekitar Rp 62 Juta dan Bisa Dipakai 100.000 Kali

genose tertinggi sekitar rp 62 juta dan bisa dipakai 100000 kali

GeNose mendeteksi virus melalui embusan napas yang di simpan di dalam sebuah kantung. Napas yang diambil adalah napas ketiga untuk mendapatkan hasil mendekati keadaan sebenarnya.

Setelah itu, kantung napas akan diletakkan atau dihubungkan ke alat GeNose yang didukung kecerdasan buatan. Kemudian alat deteksi tersebut akan mengeluarkan hasil tes dalam waktu 50 detik.

Alat GeNose ini akan dijual dengan harga eceran tertinggi Rp 62 juta sebelum pajak. Satu alat bisa dipakai 100.000 kali.

Saat ini yang sudah mengimplementasikan GeNose antara lain kantor Kementerian Ristek dan Teknologi (Ristek) dan beberapa Rumah Sakit (RS) di Yogyakarta.

“Utamanya untuk saat ini di kantor-kantor dan fasilitas kesehatan,” kata Eko.

Pihak UGM sudah memproduksi 100 alat dalam tahap pertama. Produksi tahap kedua sebanyak 3.000 akan dirilis pada bulan ini.

Tahap kedua ini, menurut Eko, sudah banyak pihak swasta yang ikut memesan GeNose. Selanjutnya, pihak UGM tiap bulan berencana memproduksi minimal 1.000 alat.

Baca juga:
Penumpang Kereta Mulai Diperiksa Covid-19 Pakai GeNose 5 Februari, Berapa Biayanya?
Menkes Sebut Testing Covid-19 di Indonesia Salah Secara Epidemiologi
Satgas Sebut Testing Covid-19 di Indonesia Melampaui Target WHO
Alat Uji Sampel Dikalibrasi Ulang, Tes Covid-19 di Labkesda Tangsel Dihentikan
Tes Covid-19 di Indonesia Belum Merata, Ada Daerah Jauh dari Target Testing WHO
Cegah Terpapar Covid-19, Pengungsi Gempa Sulbar akan Dites Usap Antigen
ITS Kembangkan Pendeteksi Covid-19 Lewat Bau Keringat Ketiak

Berita terkait: