23 Roket Hantam Kabul Afghanistan, Delapan Warga Sipil Tewas

Rentetan tembakan 23 roket menghantam wilayah dengan sistem keamanan tinggi, Zona Hijau, di mana berdiri sejumlah gedung kedutaan besar dan perusahaan besar di Kabul, ibu kota Afghanistan, menewaskan sedikitnya delapan warga sipil dan melukai puluhan orang lainnya pada Sabtu (21/11).

Juru bicara Kementerian Dalam Negeri Afghanistan, Tariq Arian menyampaikan, “para teroris” mengangkut roket dengan truk kecil dan menembakkan mereka. Arian mengatakan, penyelidikan tengah dilaksanakan untuk memastikan bagaimana kendaraan tersebut bisa memasuki kota tanpa terdeteksi.

“Berdasarkan informasi awal, delapan orang menjadi korban dan 31 orang lainnya terluka,” jelasnya, dikutip dari Aljazeera, Minggu (22/11).

Juru bicara ke polisi an Kabul, Ferdaws Faramarz mengonfirmasi jumlah kematian yang sama.

Afiliasi ISIS di Afghanistan mengklaim menembakkan roket, menurut Kelompok Intelijen SITE. Kelompok bersenjata tersebut melakukan serangan yang sama di masa lalu dan mengklaim bertanggung jawab untuk pembunuhan lainnya di Kabul.

Sejumlah penduduk merekam proyektil diluncurkan dan mengunggahnya di media sosial. Sejumlah foto beredar di Facebook menunjukkan mobil-mobil yang rusak dan sebuah lubang di sebuah bangunan akibat hantaman roket.

Taliban Tak Terlibat

Taliban membantah terlibat dalam serangan tersebut, mengatakan mereka tidak melakukan penembakan membabi buta di tempat-tempat publik.

“Serangan roket di kota Kabul tak ada kaitannya dengan mujahidin Emirat Islam (pemerintah yang dibentuk Taliban),” kata juru bicara Taliban, Zabihullah Mujahid.

Tembakan roket mengirim bunyi sirene peringatan dari kompleks kedutaan dan insiden ini terjadi dua hari sebelum konferensi utama bantuan untuk Afghanistan di Jenewa, Swiss.

Kementerian Dalam Negeri juga mengatakan dua bahan peledak tempel dilaporkan pada Sabtu pagi, salah satunya menghantam sebuah unit mobil polisi, menewaskan satu anggota polisi dan melukai tiga lainnya.

Berita terkait: