Published On: Sel, Feb 25th, 2020

WHO : Dunia Harus Siap Hadapi Pandemi Virus Corona

Share This
Tags
Antian warga Hong Kong membeli masker – Foto: istimewa

JAKARTA,IJN,CO.ID – Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan dunia harus berbuat lebih banyak untuk mempersiapkan kemungkinan pandemi virus corona.

WHO mengatakan masih terlalu dini untuk menyebut wabah ini sebagai pandemi, tetapi meminta negara-negara harus berada “dalam fase kesiapsiagaan”.

Pandemi adalah ketika penyakit menular menyebar dengan mudah dari satu orang ke orang lainnya di berbagai bagian dunia

Kasus virus corona, yang menyebabkan penyakit pernapasan Covid-19, terus muncul, hingga ke sejumlah negara seperti Korea Selatan, Italia, dan Iran yang menyebabkan kekhawatiran banyak pihak.

Namun, sebagian besar infeksi ada di China, sumber asli virus, di mana lebih dari 77.000 orang terinfeksi dan lebih dari 2.600 meninggal.

Lebih dari 1.200 kasus telah dikonfirmasi di sekitar 30 negara lain dan ada lebih dari 20 kematian.

Italia melaporkan empat kematian lagi pada hari Senin, sehingga totalnya menjadi tujuh orang.

Pasar saham di seluruh dunia mengalami penurunan tajam karena kekhawatiran tentang dampak ekonomi dari virus tersebut.

China mengatakan akan menunda pertemuan tahunan Kongres Rakyat Nasional bulan depan, untuk “melanjutkan upaya” melawan virus corona.

Badan itu, yang menyetujui keputusan yang dibuat oleh Partai Komunis, rutin bertemu setiap tahun sejak 1978.

Angka kematian orang yang terinfeksi Covid-19 kini tampaknya berada di antara 1% dan 2%, meskipun WHO memperingatkan bahwa angka kematian belum diketahui.

Pada hari Senin, Irak, Afghanistan, Kuwait, Oman dan Bahrain melaporkan kasus pertama mereka, semuanya melibatkan orang-orang yang datang dari Iran.

Pejabat di Bahrain mengatakan pasien yang terinfeksi adalah sopir bus sekolah, dan beberapa sekolah telah ditutup akibat itu.

Beberapa perkembangan lainnya:

Beberapa pertandingan sepakbola mendatang di Serie A Italia dan Liga Eropa akan dimainkan secara tertutup untuk mencegah penyebaran virus, kata menteri olahraga Italia;Emas melonjak ke harga tertingginya dalam tujuh tahun terakhir karena kekhawatiran akan penyebaran virus corona membuat investor mencari investasi yang aman;Grup pop Korea Selatan BTS meminta penggemarnya untuk menjauh dari acara TV mendatang, yang akan direkam tanpa penonton di studio;Korea Utara telah mengkarantina 380 orang asing dalam upaya untuk menghentikan penyebaran virus corona.

Apa kata WHO?

Ketua WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan kepada wartawan pada hari Senin (24/02) bahwa jumlah kasus baru dalam beberapa hari terakhir di Iran, Italia dan Korea Selatan “sangat memprihatinkan”.

Namun dia menambahkan: “Untuk saat ini, kami tidak melihat penyebaran global dari virus ini dan kami tidak menyaksikan penyakit parah atau kematian dalam skala besar.

“Apakah virus ini memiliki potensi pandemi? Tentu saja ya. ​​Apakah kita sudah sampai pada tahap itu? Dari penilaian kami, belum.”

“Pesan utama yang memberi semua negara harapan, keberanian, dan kepercayaan diri adalah pengetahuan bahwa virus ini dapat dibendung, memang ada banyak negara yang telah melakukan hal itu,” kata Tedros.

“Menggunakan kata ‘pandemi’ sekarang tidaklah sesuai dengan fakta, tetapi tentu saja dapat menyebabkan ketakutan.”

Tetapi Mike Ryan, kepala program kedaruratan kesehatan WHO, mengatakan sekaranglah saatnya untuk melakukan “semua yang akan Anda lakukan untuk mempersiapkan pandemi”.

Sumber: BBC News